Mengapa Pluto Dihilangkan Dari Daftar Planet Tata Surya?

Mengapa Pluto Dihilangkan dari Daftar Planet Tata Surya Mengapa Pluto Dihilangkan dari Daftar Planet Tata Surya?
Halo teman astronomi, kembali lagi diblog membahas segala hal wacana astronomi. Pada tahun 2006, Pluto terpilih menjadi planet oleh anggota International Astronomical Union. Namun, Misi New Horizons Nasa menciptakan terobosan akrab Pluto. Selama lebih dari 70 tahun, Pluto yakni salah satu dari sembilan planet yang diakui di Tata Surya kita.

Namun pada 2006, itu diturunkan ke status planet kerdil oleh International Astronomical Union (IAU). Kaprikornus mengapa Pluto diturunkan?

Di mana kontroversi mulai?
Pluto ditemukan pada tahun 1930 oleh astronom AS Clyde Tombaugh, yang memakai Observatorium Lowell di Arizona.

Buku-buku teks dengan cepat diperbarui untuk mendaftarkan anggota kesembilan ini di daftar. Tapi selama beberapa dekade berikutnya, para astronom mulai bertanya-tanya apakah Pluto mungkin hanya menjadi yang pertama dari populasi kecil, badan hambar di luar orbit Neptunus.

Wilayah ini akan dikenal sebagai Sabuk Kuiper, tetapi butuh waktu sampai tahun 1992 untuk "penduduk" pertama yang ditemukan. Calon Kuiper Belt Object (KBO) 1992 QBI dideteksi oleh David Jewitt dan rekannya memakai teleskop 2,4 mM University of Hawaii di Mauna Kea.

Bagaimana ini mengubah hal-hal?
Konfirmasi dari KBO pertama memperkuat perdebatan yang ada. Dan pada tahun 2000, Planetarium Hayden di New York menjadi fokus kontroversi ketika meluncurkan ekspo yang hanya menampilkan delapan planet. Direktur planetarium Neil deGrasse Tyson nantinya akan menjadi tokoh vokal dalam diskusi publik wacana status Pluto.

Tapi itu yakni inovasi Objek Sabuk Kuiper dengan massa kira-kira sebanding dengan Pluto, ibarat Quaoar (diumumkan pada 2002), Sedna (2003) dan Eris (2005), yang mendorong persoalan ke titik kritis.

Eris, khususnya, sepertinya lebih besar dari Pluto - sehingga menjadikan penunjukan informal sebagai "planet kesepuluh" Tata Surya.

Prof Mike Brown dari California Institute of Technology (Caltech), yang memimpin tim yang menemukan Eris, lalu akan menorehkan dirinya sebagai "orang yang membunuh Pluto" , sementara deGrasse Tyson lalu bercanda menyampaikan bahwa beliau mempunyai "mengendarai kendaraan beroda empat liburan" .

Temuan itu memacu International Astronomical Union untuk membentuk komite yang bertugas mendefinisikan apa yang merupakan planet, dengan tujuan menempatkan anjuran draft final sebelum anggota di Majelis Umum 2006 IAU di Praha.

Di bawah rencana awal yang radikal, jumlah planet akan meningkat dari sembilan menjadi 12 , melihat Pluto dan bulannya Charon diakui sebagai planet kembar, dan Ceres dan Eris diberikan masuk ke klub eksklusif. Tapi gagasan itu bertemu dengan oposisi.


Keterangan media Dr Marek Kukula: "Reklasifikasi mengubah cara kita berpikir wacana sudut galaksi kita"
Apa yang terjadi selanjutnya?
Diskusi di Praha selama Agustus 2006 sangat intens, tetapi versi gres dari definisi planet berangsur-angsur terbentuk. Pada 24 Agustus, hari terakhir sidang, para anggota menentukan untuk mengadopsi resolusi gres yang menguraikan kriteria penamaan planet:

Pluto memenuhi dua kriteria pertama, tetapi yang terakhir terbukti sangat penting. "Membersihkan lingkungan" berarti bahwa planet telah "menyedot debu" atau mengeluarkan benda-benda besar lainnya di sekitar ruang angkasa. Dengan kata lain, telah mencapai dominasi gravitasi.

Karena Pluto mengembangkan lingkungan orbitnya dengan Objek Sabuk Kuiper es lainnya, resolusi ini secara efektif melucuti dunia yang jauh dari penunjukan planet yang telah berlangsung selama sekitar 76 tahun.

Itu segera diturunkan ke kategori yang berbeda dari "planet kerdil", di samping badan terbesar di sabuk asteroid, Ceres, dan Objek Sabuk Kuiper besar lainnya ibarat Eris, Quaoar dan Sedna.

Mengomentari pada ketika itu, presiden sistem ilmu planet IUU Williams berkata: "Pada simpulan dekade ini, kita akan mempunyai 100 planet, dan saya pikir orang-orang akan menyampaikan 'kebaikan saya, kekacauan apa yang mereka buat kembali 2006 '. "

Astronom Jocelyn Bell-Burnell memegang mainan Disney's Pluto anjing selama pemungutan bunyi pada penurunan planet di tahun 2006
Apakah itu simpulan dari persoalan ini?
Singkatnya, tidak. Beberapa jago segera mempertanyakan cuilan dari definisi wacana planet yang membersihkan lingkungan orbitnya.

Ini sebab Bumi mengembangkan wilayah kosmik dengan lebih dari 12.000 asteroid akrab Bumi. Dengan demikian, beberapa beropini bahwa Bumi, Jupiter dan planet-planet lain juga gagal memenuhi definisi 2006 IAU.

Berbicara sehabis pemungutan suara, Prof Alan Stern, kepala ilmuwan untuk misi New Horizons, menyebut balasannya "keputusan yang mengerikan" dan menggambarkan definisi gres sebagai "internal tidak konsisten".

Prof Owen Gingerich dari Harvard, yang mengetuai komite definisi planet, mengungkapkan bahwa hanya 10% dari 2.700 ilmuwan yang menghadiri pertemuan 10-hari hadir pada pemungutan bunyi Pluto. Turn-out yang rendah telah disalahkan pada waktu; pemungutan bunyi diadakan pada hari terakhir Sidang Umum ketika banyak penerima telah pergi atau sedang bersiap untuk terbang keluar dari Praha.

Perdebatan telah bergemuruh semenjak itu, di televisi, di halaman-halaman buku dan dalam pembicaraan publik.

Alan Stern menantang Neil deGrasse Tyson untuk berdebat wacana persoalan ini pada tahun 2014. Namun, jago yang terakhir menolak tawaran itu, dengan menyatakan: "Saya tidak mempunyai pendapat yang saya minta orang lain miliki."

Sirip terbang dari Pluto mustahil memperlihatkan isu yang relevan dengan perubahan status Pluto. Tapi itu akan membawa ke fokus yang terperinci sekali lagi apa yang ada, dan apa yang tidak, yang dimaksud dengan istilah "planet".

Kaprikornus mengapa Pluto, dihilangkan dari daftar planet anda sudah tau tentunya. Jangan lupa komen dan share supaya admin semakin semangat postnya.

Komentar